banner 200x200

Home / Featured / Karimun

Selasa, 25 Oktober 2016 - 21:36 WIB

Diagnosa Stroke,Dinsos Karimun Tidak Punya Tempat Buat Orang Terlantar

“Pihaknya juga sudah menggerakkan donasi serta berkoordinasi dengan pihak Dinas Sosial Kabupaten Karimun,namun sangat di sayangkan sekali rupanya Dinsos tidak punya tempat penampungan buat orang terlantar.”

 

Liputankepri.com,Karimun – Nasib Wahyudi  memang tidak begitu beruntung,menjalani perawatan di puskesmas Tanjungbatu Kundur selama tiga hari dengan penyakit yang dideritanya diagnosa stroke harus menelan pahit. Kondisi kesehatannya memprihatinkan lemas dan terbaring,ironisnya Wahyudi harus keluar dari puskesmas namun pihak Dinas Sosial Kabupaten Karimun menolaknya.

Wahyudi (51) kelahiran Kendal dirawat di puskesmas Tanjungbatu Kundur  selama tiga hari dirawat mengidap penyakit diagnosa stroke masih terbaring dalam konsisi lemah,bapak ini hidup sebatang kara dengan pekerjaan tidak tetap membantu kebun warga dan tinggal di rumah bekas kandang pupuk di Km.5 Tanjungbatu Barat.

Sebelum di rawat di puskesmas Wahyudi sudah dalam keadaan sakit dan bahkan Pemerintah Kecamatan Kundur sudah menyurati dinas sosial secara resmi untuk di tindak lanjuti.namun pihak Dinas sosial menolak dan menganjurkan agar wahyudi di serahkan ke payugubannya sebab itu aturan baru yang di berlakukan di Dinas Sosial.

Baca Juga :  Lari Ke Masjid Agung,Jajaran Kodim 0317/TBK Tangkap Pencuri Spesialis Kantor dan Perumahan

Mona salah satu perawat puskesmas mengatakan,”pihak puskesmas sudah maksimal merawat pasien dengan kondisi yang sangat memprihatinkan,pasien kita rawat selama tiga hari dengan penyakit diagnosa stroke yang ia alami,namun pasien hidup sebatang kara jadi kami harus memulangkanya dengan alasan tempat terbatas dan kami tidak bisa memasukkan pasien lain,”jelas Mona

Selain itu kata Mona,pihaknya juga sudah menggerakkan donasi serta berkoordinasi dengan pihak Dinas Sosial Kabupaten Karimun,namun sangat di sayangkan sekali rupanya Dinsos tidak punya tempat penampungan buat orang terlantar.

Baca Juga :  Waspadai 5 Hal di Tahun Politik

Surat resmi pemberitahuan orang terlantar atas nama Wahyudi sudah tiga bulan yang lalu di layangkan oleh pemerintah kecamatan Kundur melalui Darmawan selaku pegawai Dinsos tidak mendapat respon oleh Dinsos dan bahkan Jumat (21/10) dikonfirmasi bahwasanya Dinsos kabupaten karimun tidak menerima orang terlantar dan itu merupakan peraturan baru,”bukannya di bawa ke kami (Dinsos red) tapi dikembalikan ke Payugubanya,”terang mona meniru pembicaraan pegawai Dinsos.

Kepala Bidang (Kabid) Kesejateraan Sosial dari Dinas sosial Kabupaten Karimun, Syafrudin sampai berita ini di terbitkan belum bisa di hubungi.**

 

Share :

Baca Juga

Karimun

Wabup Karimun janji akan tingkatkan fasilitas wisata air terjun Pongkar

Karimun

PPATK Mendapati 54 Rekening Gendut Milik Kepala Daerah

Karimun

Pemkab Karimun Raih Predikat Terbaik Keempat dari 171 Kabupaten Kota di Regional I

Featured

Turnamen Liga 3, PS Putra Kundur Imbang  Lawan PS AS Abadi Riau dengan Skor 0-0

Featured

Polisi Amankan 6 Tersangka Kasus Judi Sie Jie

Berita

Bupati Karimun: Sekretariat Daerah sedang kita lakukan treking

Berita

Bupati Karimun Hadiri Peringatan Isra Mi’raj di Kundur Barat

Featured

Kapal Feri MV Oceana Dragon 6 kandas di perairan Pulau Ngenang
%d blogger menyukai ini: