banner 200x200

Home / Featured / Tanjungpinang

Sabtu, 21 Mei 2016 - 14:26 WIB

Ratusan Mahasiswa dan Pelajar Tanjungpinang Tolak Komunisme dan Radikalisme

Liputankepri.com,Tanjungpinang- Sebanyak 200 mahasiswa dan pelajar Kota Tanjungpinang mendeklarasikan diri menolak paham komunisme dan radikalisme.

Deklarasi tersebut disejalankan dengan seminar kebangsaan yang diselenggarakan Komunitas Bakti Bangsa di aula SMK Negeri 3 Tanjungpinang, Sabtu (21/5/2016).

Pembacaan naskah deklarasi yang berisi empat sikap pemuda dan pemudi Tanjungpinang itu dipimpin Sekretaris Komunitas Bakti Bangsa Kepri, Hartinah Dhika Restu yang diikuti  para peserta seminar dan pembicara.

Selain menolak paham komunisme dan radikalisme, deklarator juga mendesak seluruh aparat penegak hukum untuk meningkatkan pengawasan dan melakukan upaya pencegahan paham terorisme masuk ke Indonesia khusunya Kepri.

“Paham komunisme dan radikalisme tidak boleh ada di bumi nusantara. Kami desak aparat penegak hukum menindak tegas organisasi atau pribadi yang menganut paham tersebut,” ujar Dhika.

Baca Juga :  Sudah Beraksi di Lima Lokasi. Polisi Tangkap Pelaku Pembobolan Rumah. Ini Dia Orangnya

Selanjutnya peserta dan nara sumber juga membubuhkan tandatangan di atas kertas dan sepanduk sebagai bentuk pernyataan sikap penolakan terhadap paham tersebut.

Kepala Kesbangpolinmas Kepri Dr Syafri Salisman, salah satu nara sumber dalam seminar tersebut, mengatakan gerakankomunisme merupakan ancaman bagi bangsa Indonesia, karena itu harus diwaspadai.

Baca Juga :  Jalan Siak - Pekanbaru Rusak Parah Penumpang Bus Meranti Terlantar

“Gerakan komunis ini semakin nyata, menyusup dalam berbagai sektor kehidupan. Ini perlu diwaspadai,” ujarnya.

Dalam seminar memperingati Hari Pendidikan Nasional dan Hari Kebangkitan Nasional tersebut dia menjelaskan penganut pahamkomunis berdasarkan sejarah hingga perkembangan saat ini, tidak memiliki agama.

Dalam catatan sejarah, terdapat puluhan kasus pembantaian yang dilakukan PKI terhadap umat Islam.

“Sejarah jangan dikaburkan. Sisi kelam ya harus dibuka secara jelas,”katanya. **

Share :

Baca Juga

Featured

Wabup Karimun Buka Rapat Koordinasi Penetapan Batas Wilayah Kecamatan

Featured

Meranti Kembali Dapat Kuota 225 PPPK 

Featured

Polresta Pekanbaru Raih Peringkat Pertama Lomba Polmas Award Kapolri Cup 2017

Featured

Puluhan Santri Yang Keracunan Ditanggung Pengobatannya Oleh Penyedia Nasi Kotak

Featured

Bupati Karimun Resmi Membuka Turnamen sepak bola Kundur Utara Cup

Featured

BP Batam Ajak Masyarakat Realisasi Pengembangan Rempang Eco-City

Featured

Agen LPG PT Central Jaya Bantah Kurangi Volume Gas LPG

Featured

Kompi Senapan B Yonif Raider Khusus 136/Tuah Sakti Gelar Nobar Bersama Masyarakat
%d blogger menyukai ini: