banner 200x200

Home / Batam / Featured

Selasa, 26 Juli 2016 - 06:36 WIB

Siapa Dalang Peredaran X-Tasi Di Batam

Liputankepri.com,Batam – Sindikat Kriminal peredaran narkoba jenis ekstasi di diskotik Planet Holiday, Planet II Newton dan Planet III Nagoya sudah lama mengangkangi instruksi Presiden dalam Kebijakan dan Strategi Nasional (Jakstranas) Kepala Negara yang telah meluncurkan Pencegahan dan Pemberantasan Penyalahgunaan dan Peredaran gelap Narkotika dan Prekusor Narkotika (P4GN).

Dengan membludaknya pengguna narkoba jenis Ekstasi (pil warna-warni ber “cap”) di provinsi Kepulauan Riau (Kepri) Khususnya Batam dan telah menempati peringkat ke-2 sebagai pintu masuk dan daerah rawan peredaran gelap narkoba di Indonesia, terus diekspose sejumlah media massa, tidak serta merta mendapatkan siapa dalang dibalik peredaran ekstasi (Gembong).

Untuk jenis narkoba pil setan ini, bisa mengakibatkan kerja organ tubuh seperti jantung dan otak lebih cepat dari biasanya sehingga mengakibatkan penggunanya lebih bertenaga serta cenderung membuatnya lebih senang dan gembira untuk sementara waktu, semakin laris dan vulgar (terang-terangan) diperdagangkan di dalam diskotik Planet Holiday, Planet II Newton dan Planet III Nagoya, meski korban tewas over dosis terus berjatuhan.

Anehnya, hukuman mati yang dilancarkan presiden RI, Joko Widodo untuk mengampuni gembong narkoba malah dianggap angin lalu dengan bertambahnya jenis narkoba baru. Sebagaimana temuan Badan Narkotika Nasional (BNN) yang ke-36 di Indonesia, tercatat narkoba jenis baru dengan nama CB-13, tablet berwarna coklat “cap bintang mercy” mengandung metamfetamin (sabu) dan methylone (LSD dan MDMA atau ekstasi yang biasa dipakai sebagai obat psikiatris eksperimental), sebagaimana yang diutarakan Kabag Humas BNN, Kombes Pol Slamet Pribadi terkait narkoba jenis baru-baru ini.

Ini membuktikan, mafia narkoba memilikki jaringan penting dalam meraup keuntungan dari bisnis haramnya dan hingga berita ini diunggah, Gembong narkoba ekstasi Planet masih leluasa memakan para korbannya, sementara para pengguna narkoba selalu saja menjadi bulan-bulanan di meja hijau.**

Share :

Baca Juga

Featured

Alkohol dan Ganja, Mana Lebih Berbahaya?

Featured

BP Batam Menggelar Bimtek Simpul Jaringan Geospasial di Kota Batam

Batam

Video, Fenomena Hujan Es Batu Di kota Batam

Featured

Tidak Miliki Identitas,Satpol PP Meranti Kembali Menjaring Empat PSK

Batam

Didi Kusmarjadi: Positif Covid-19 di Kota Batam Bertambah 21 Orang

Featured

Penyusunan RPJMD,Bappeda Kepri di Duga tidak melibatkan tim akademisi profesional.

Featured

Dandim 0317/TBK : Maknai Hari Juang Kartika Dengan Penanaman 1000 Pohon di Desa Pangke

Ekonomi

Naharuddin: 2018 APBD Kepri Naik Rp 95 Miliar