banner 200x200

Home / Batam / Featured

Minggu, 1 Januari 2017 - 09:20 WIB

Saat Ini Belum Ada Kebijakan Pemerintah Soal Bidang Maritim

Liputankepri.com,Batam –Keseriusan pemerintah mengembangkan potensi industri maritim di Batam, Kepulauan Riau dipertanyakan sejumlah pengusaha.

Sebab hingga saat ini belum ada kebijakan nyata dari pemerintah untuk menggenjot sektor tersebut. “Ada masalah di Batam. Selama ini saya belum lihat adanya kebijakan yang benar-benar ingin mengembangkan investasi maritim di Batam,” kata Ketua Asosiasi Logistik dan Forwarder Indonesia, Daniel Burhanudin,seperti yang dilansir laman batampos Jumat (30/12).

Daniel mengambil contoh pengembangan pelabuhan alih kapal atau transhipment di Batam yang hanya sebatas wacana dan retorika. Padahal, seharusnya Batam menjadi pusat pelabuhan transhipment karena posisinya di jalur pelayaran paling sibuk di dunia, Selat Malaka Padahal, jika potensi ini digarap dengan serius, Batam bisa meraup pendapatan 10 miliar dolar AS per tahun.

“Pemerintah harus melakukan modernisasi pelabuhan dan regulasi,” katanya. Senada dengan Daniel, Sekretaris II Indonesian National Shipowners Association (Insa) Batam,

Osman Hasyim mengungkapkan saat ini pelabuhan di Batam sangat sepi dari aktivitas. Bahkan hanya untuk proses labuh tambat saja, pelabuhan Batuampar kalah populer dari Singapura.

Banyak kapal yang memindahkan aktivitasnya ke Johor atau ke Karimun. Karena regulasi yang tidak pasti dan tingkat kenyamanan yang berbeda,” ungkapnya.

Baca Juga :  BNNP Kepri Musnahkan Sabu Seberat 19 Kilogram

Ia kemudian memperlihatkan website yang menunjukkan aktivitas kapal di dunia yakni di www.marinetraffic.com dan www.vesselfinder.com. Di sepanjang pantai Singapura, banyak kapal yang melakukan aktivitas, seperti melakukan labuh tambat, bongkar muat, dan lainnya.

Sedangkan di pelabuhan Batuampar Batam tidak terlihat aktivitas sama sekali. Pemegang regulasi dalam hal ini BP Batam diminta untuk berperan aktif. Lautan di Batam sangat luas dan mampu menampung lebih dari 1.000 kapal dengan syarat modernisasi pelabuhan dan regulasi yang memberikan kepastian dan insentif. Ia memberikan contoh ongkos labuh tambat untuk kapal adalah 0,11 dolar AS per Gross Register Ton (GRT) kapal.

Jika ada 200 kapal yang berlabuh memiliki total berat 100.000 GRT di Batam, maka pendapatan yang bisa diperoleh mencapai Rp 79,8 miliar per bulannya. “Namun itu yang tak bisa dicapai saat ini,” ungkapnya.

Saat ini, jumlah kapal yang berlabuh di Batam tidak lebih dari 30 unit. Osman mengatakan pemerintah harus segera berbenah jika ingin mengembalikan kejayaan Batam di dunia maritim seperti di era kepemimpinan B.J. Habibie. Selanjutnya, ia kemudian berbicara mengenai masalah tarif pelabuhan.

Baca Juga :  Pengunjung Pasar Keluhkan Aroma Busuk Tumpukan Sampah

Sebelumnya, BP Batam telah menetapkan tarif pelabuhan setelah melakukan diskusi dengan sejumlah pihak. Dan hal itu ditentang oleh sejumlah asosiasi pengusaha pelayaran di Batam. Mereka telah melayangkan surat ke pimpinan Dewan Kawasan (DK) Batam Darmin Nasution terkait hal ini.

”Kami hanya ingin agar tidak terjadi kesimpangsiuran mengenai hal ini bahwa kami belum pernah diundang untuk berdiskusi oleh BP Batam hingga saat ini,” jelasnya.

Menurutnya, industri pelayaran dan maritim di Batam sedang runtuh ditambah lagi perekonomian global yang semakin tidak menentu. ”Makanya kami meminta agar DK menggesa pertemuan kembali untuk membahas mengenai tarif pelabuhan dan hambatan yang selama ini mengganggu dunia pelayaran Batam,” tutupnya. (leo/lk)

Share :

Baca Juga

Batam

Kapolresta Barelang Pimpin Apel Pengamanan Pembangunan 5 Tower SUTT 150 KV Oleh Bright PLN Batam

Batam

153 Ribu Masyarakat Semarakkan Kepri Millennium Road Safety Festival

Batam

Ketua DPRD Kota Batam Sidak PTSP

Featured

Dihadang Massa,Kapal Patroli BC 1508 Gagal Tangkap Ballpress

Featured

Polsek Lubuk Baja Bekuk Pelaku Jambret Saat Diwarung Makan

Ekonomi

Biayai Program Bantuan Sosial, Bank Dunia Beri Pinjaman Rp2,67 Triliun ke Indonesia

Featured

Bawa Kokain dari Malaysia,Kapal MV Tong Po Ditangkap di Perairan Bintan

Featured

Juventus Rengkuh Gelar Coppa Italia 2015-2016
%d blogger menyukai ini: