banner 200x200

Home / Batam / Featured

Selasa, 13 Desember 2016 - 17:55 WIB

Gelper Buka Lagi di Batam

Liputankepri.com,Batam – Kapolda Kepri, Brigjend Pol Sam Budi Gusdian, pernah memerintahkan jajarannya menutup semua arena gelanggang permainan (gelper) di Batam karena terindikasi ada unsur judi. Sempat tiarap, kini puluhan pengusaha gelper kembali membuka usahanya di sejumlah titik di Batam.

“Hari ini saya perintahkan gelper untuk di tutup. Tidak ada negosiasi lagi,” kata Kapolda pada awal-awal masa tugasnya di Kepri, Kamis (24/3/2016) lalu. Brigjen Sambudi Gusdian, menggantikan Brigjen Arman Depari, Rabu (13/1/2016) Namun seiring berjalannya waktu, satu-per satu gelper kembali buka dan beroperasi kembali seperti biasa.

Titiknya tersebar di seluruh wilayah Batam. Lokasinya beragam. Ada yang menempati bangunan rumah toko (ruko), ada juga yang buka di pusat perbelanjaan atau mal. Di antara puluhan gelper yang kini kembali buka adalah City Hunter Game yang teletak di simpang lima Nagoya City Walk, Nagoya, Batam.

Saat masuk ke gelper ini, pengunjung akan disambut dengan mesin permainan tembak ikan (fish hunter) yang berada tepat di dekat pintu masuk. Selain fish hunter, sejumlah mesin ketangkasan lainnya juga terlihat aktif saat Batam Pos ke lokasi, akhir pekan lalu.

Sejumlah pria dan wanita dewasa terlihat serius memainkan beberapa mesin ketangkasan di sana. Setiap 20 menit sekali, mereka mengisi koin yang dibeli dengan harga Rp 2.000 per koin. “Sudah sekitar tiga bulanlah buka lagi. Kalau gak salah saya, siap Lebaran Idul Fitri kemarin,” ujar seorang pedagang kaki lima tak jauh dari lokasi City Hunter Game, akhir pekan lalu.

Selain City Hunter Game, arena gelper Dunia Fantasi 2 yang terletak di lantai tiga Nagoya Hill Mall juga beroperasi seperti biasa. Namun berbeda dengan di City Hunter Game, mesin ketangkasan di Dunia Fantasi 2 berada di bagian belakang arena. Sementara di dekat pintu masuk disesaki dengan mesin permainan untuk anak-anak.

“Biasanya mereka buka saat mal buka. Jam sembilanan gitulah. Kalau tutupnya juga sekitar jam sepuluhan (malam),” ujar seorang karyawan toko di mal tersebut.

Batam Pos sempat mewawancarai beberapa pemain di Dunia Fantasi 2. Mereka mengaku kupon yang diperoleh dari hasil permainan bisa ditukar dengan uang dan barang. Jenis barangnya beragam. Mulai dari rokok hingga barang elektronik.

“Tergantung berapa banyak kuponnya,” kata pria yang enggan ditulis namanya itu. Kepala Badan Penanaman Modal (BPM) Kota Batam, Gustian Riau, membenarkan saat ini masih banyak gelper yang beroperasi.

Dari 41 izin yang pernah dikeluarkan pihaknya, sekitar 32 di antaranya masih aktif. “Lokasinya tersebar di seluruh Batam. Hanya sembilan yang tak aktif lagi,” kata Gustian, Senin (12/12).

Menurut Gustian, semua gelper tersebut legal. Sebab semuanya mengurus izin dan melengkapi semua persyaratan. Seperti izin domisili dari kecamatan, Surat Pernyataan Pengelolaan Lingkungan Hidup (SPPL), serta izin Tanda Daftar Usaha Pariwisata (TDUP). Sesuai perizinannya, seluruh gelper di Batam merupakan arena gelanggang permainan yang sama sekali tidak ada unsur perjudian di dalamnya.

Namun Gustian tidak menampik, jika izin gelper ini rawan disalahgunakan. Karenanya, Gustian mengklaim pihaknya sudah membentuk tim pengawasan. “Tim kami melakukan pengawasan setiap malam,” terang Gustian.

Gustian menegaskan, pihaknya tidak akan main-main jika ada usaha gelper yang terbukti melakukan perjudian. Sanksi tegas disiapkan. Mulai dari surat peringatan hingga penutupan usaha. “Sudah banyak gelper yang kita tutup karena menyalahi aruran,” kata Gustian.

Kasat Reskrim Polresta Barelang, Kompol Memo Ardian, membenarkan kepolisian pernah menutup semua arena gelper di Batam. Namun saat ini semua usaha gelper tersebut sudah diperbolehkan buka kembali karena sudah lolos verifikasi. Namun Memo mengaku tak bisa merinci, apa saja yang diverifikasi itu.

“Langsung tanya kepada yang memberikan izin (Pemko Batam, red). Polisi hanya akan melakukan lidik kalau ada unsur judinya,” ujarnya.

Memo bahkan mengaku tidak tahu, berapa jumlah usaha gelper yang saat ini beroperasi di Batam.**

 

Sumber batam pos

Share :

Baca Juga

Featured

Puluhan Juta Kredit Dana PUAP Desa Pengadah Macet

Featured

Kapolres Karimun Ungkap Kasus Curat

Featured

Dukung Program LPBE, Pemkab Gelar Rapat Diskusi Dengan Instansi Terkait

Featured

Sidang Lanjutan Kasus Penyegelan Kantor Desa Sinama Nenek

Featured

Ditemani Ibunda, Rini Fitriyanti Mendaftar Jadi Calon Wakil Gubernur Kepri

Featured

Satresnarkoba Polres Tanjungpinang Ringkus 5 Orang Terduga Kasus Narkoba

Featured

Cerita Siswa Penabur Raih Medali Emas Olimpiade Sains di Padang

Featured

Cegah Radikalisme da Terorisme di wilayah Hukum Polres Kampar